Absurd

Saya sedang merindukan diri saya dimasa lalu yang cekatan, aktif dan pemberani. Dimana saya berani menantang siapa saja dan menampilkan diri saya sebagai pemberani dihadapan orang lain.

 

Menantang teman lelaki untuk berantem atau naik batang pohon paling tinggi, menatang kakak kelas untuk balapan sepeda, menantang guru yang dirasa “keras dan sombong”.

 

Saya tahu waktu saya menantang teman lelaki untuk berantem, seluruh badan saya gemetar. Saya juga tahu, saya akan dianggap aneh karena berani menantang gerombolan kakak kelas laki2 untuk balapan sepeda waktu pulang sekolah. Dan saya sangat tahu, bahwa diusir oleh guru karena hal yang saya anggap benar itu memalukan. Tapi saya berani melakukannya … tapi itu DULU…

 

KINI…

 

Saya seperti pungguk merindukan bulan, semakin hari umur bertambah, semakin hari jatah hidup berkurang, saya hanya sanggup bermimpi dan tidak lebih dari pecundang. Sungguh mamalukan..

 

Setiap ada teman yang berhasil merubah nasib dan menggapai mimpi, hati saya serasa teriris karena iri. Bertanya pada diri sendiri, kapan giliran saya?? dan tak pernah ada jawaban…absurd

 

Kenapa banyak sekali ketakutan yang mengekor….

Saya jadi ingat ada yg bilang, kalau tidak mau berusaha dan berkorban maka jangan bermimpi. Tapi kegiatan saya sehari2 cuma bermimpi ini itu…pahh!!!

Saya juga ingat kata2 teman saya waktu saya bilang, “doakan saya ya..”… dan dia menjawab,”kalo kamu g berusaha ya percuma aku doakan”. Sangat menohok sekaligus sangat jujur

 

Entah saya berada dimana sekarang, semua terasa gelap, hanya terang ketika saya memejamkan mata dan berhayal ini itu. Tapi sampai kapan seperti ini??

 

Semoga ada ada tenaga untuk berubah setelah menulis ini.

Saya tidak berharap didoakan atau dikasihani..

Mungkin saya berharap ada yang memarahi saya, karena lamban…

Memberikan sesuatu agar hati tergerak dan berubah

Menegur orang lain ternyata lebih mudah daripada menegur diri sendiri…

 

Oh…Tuhan

kembalikan aku pada jalan yang benar…

Amien…

Advertisements

SAHABAT Jadi CINTA


Inget dung, film india FENOMENAL “Kuch Kuch Hota Hai”, jaman2 kita muda dulu (duile, jaman muda)..hehee… Cerita dua orang sahabat yang akhirnya saling jatuh cinta, ya meski pada awalnya cinta itu bertepuk sebelah tangan.

Cerita ini ternyata sering banget jadi bahan buat pembuatan film atau sinetron, nah sinetron kesukaan saya (mulai suka sinetron ini..huft), DOKTER SULTAN (Antara cinta dan Dusta), sekarang lagi ceritanya begitu juga. Ya awal2nya lucu2an, sahabatan, sekarang cinta2an deh.

Nah, karena itu bikin saya jadi inget masa2 muda juga (pengakuan klo udah tua-read DEWASA) 😀

Saya jadi ingat ada yang bilang gini “Perempuan dan laki2 itu tidak bisa BERTEMAN”, berteman ini pastinya diartikan sebagai pertemanan yang dekat dan murni temenan. Karena dibalik pertemanan antara 2 orang itu (laki2 dan perempuan), kebanyakan akan mendatangkan perasaan lain (suka/cinta/demen2an/naksir2an). Boleh percaya, boleh juga tidak. Karena saya sendiri, dulu waktu masih sok idealis, juga g percaya. 😀

Memang, paling mudah itu jatuh cinta dengan sahabat sendiri. Kenapa, karena dia sahabat kita…jayus :p. Orang yang bikin kita nyaman di setiap kondisi, bikin kita jadi diri sendiri (g takut2 nunjukin kejelekan, misal suka ngupil atau kentut) :D, orang yg paling dipercaya buat curhat dan orang yang kita anggap paling ngerti kita.

Yah, memang banyak yang awalnya yang menyangkal perasaan itu

Tak bisa hatiku merapikan cinta
Karena cinta tersirat bukan tersurat
Meski bibirku terus berkata tidak
Mataku terus pancarkan sinarnya

itu katanya Zigas

Tapi kalau sudah ada kejadian maka….hehee

Sedikit curhat, dulu jaman2 sekolah saya juga pernah. Dia sahabat paling baik, paling sabar ngadepin saya. Tapi g pernah kepikiran buat pacaran sama tu sahabat. Kuliah di tempat berbeda, pacaran juga dengan orang yang berbeda pula. Tapi waktu dia ngabarin dia mau nikah, rasanya ada yang hilang gitu. Akhirnya saya nangis-nangis sendiri. Ya, meski awalnya ga rela tapi demi persahabatan yang udah lama terjalin dan perasaan sayang sama dia, ya akhirnya merestui juga. 😀

Itu resiko menjalin persahabatan dengan beda jenis, ya meski ada juga yang lempeng2 aja jadi bener2 sahabat . Tanpa ada rasa sedikitpun, tapi seperti yang sebelumnya saya bilang, ga sedikit juga yang “terjerat” rasa sama sahabat sendiri. Malah ada yang “jadi” sama sahabat sendiri…hehhee…

nah, kalau sahabatnya sesama jenis apa g ada resikonya. Pasti ada juga…

Nyadar ga sie, sebenarnya, sedikit banyak kita dan sahabat kita itu punya persamaan sifat, kesukaan, hal yg tidak disukai, dll. Ya meski ga 100%, sama. Karena itu kita cocok.

Contoh: saya dan sahabat perempuan saya itu sama2 suka sama orang pinter, dan sama2 ga suka orang yang ngerokok. Meski, kalau dari fisik bisa jadi berbeda kesukaan sie.

Nah resikonya, kalau dengan sahabat sesama jenis adalah bisa jadi suka dengan orang yang sama. Kalau saya ditanya, pernah? Akan saya jawab PERNAH..hehhee…

Dan sumpah, menyiksa sekali..

Don’t try at home 😀

Sebenarnya, semakin kita dewasa, kita akan semakin “handal” untuk mengatasi berbagai masalah, khususnya masalah perasaan seperti diatas. Meski yang masih abege bukan berarti ga bisa. Yang jelas, asal tidak ada yang merasa dikorbankan dan ga merusak persahabatan aja. Intinya adalah komunikasi dan jujur, kan kalau sudah jadi sahabat, kita punya cara sendiri bagaimana “berbicara” dengan sahabat kita tanpa harus saling menyakiti. Kalau sama2 tahu, maka akan bisa menemukan jalan keluar bersama. Kecuali kalau memutuskan untuk saling menyembunyikan, ya berarti resiko ditanggung penumpang..hehee… Maksudnya, setiap keputusan apapun tetap punya resiko, kalau resiko kedepannya ada gimana2, ya harus siap. Itu mungkin ujian dari Tuhan, seberapa kuatkah persahabatan kita itu.

Nah… Semoga siapapun sahabat kita dan bagaimana hubungan itu terjalin , tetap akan bertahan dan semakin kuat meski badai / cobaan apapun terjadi… Amien

Salam buat sahabat anda ya 😉

Nge-JAMBAK rambutnya SADAKO…hiyaaaaa!!!!

Malam itu tiba2 saya terbangun dan jam menunjukkan pukul 12 malam, saya ternyata ada d kantor dan ketiduran di meja pelayanan (whatttt!!!), dan ternyata ada 2 customer saya yang ketiduran juga. Saya cepat2 membangunkan mereka, setelah itu ada 1 customer lagi yg menunggu untuk dilayani. Dalam hati saya ngedumel (kenapa dah larut gini masih nerima customer sie, satpamnya keterlaluan). Ternyata dia mau setting hape, saya menjelaskan akan mencoba kalau tdk berhasil saya minta mereka datang lagi besok pagi (saya jaga sendirian dan emg rada oon klo nyetting hape ;D). Dan ternyata yg saya terima adalah SHAMPO (heiiii..apa-apaan ini?????)

Setelah cust itu plg, teman kantor saya teriak2 dari balik kaca dekat tempat duduk saya (minta ditemenin k kamar mandi), karena sudah larut saya minta dia ke kamar mandi kos saya. Saya cepat2 plg sampai tidak bikin report.

Setelah d kos, teman saya itu tidak ke kamar mandi tp malah tidur di samping kiri saya. Dia membuka jilbabnya dan rambutnya panjanggg. Saya agak serem ngebayangin klo dia itu hantu. dan tiba2 rambut itu melewati badan saya. Jiah ternyata beneran, karena ujung kepalanya disebelah kanan ranjang saya. Dan terdengar suara “mbak..bangun mbak”. Entah kenapa ada pikiran buat ngejambak rambut itu dan dalam hati saya teriak kegirangan “DAPAT”. Tapi yg ada badan saya jadi kaku, saya langsung baca ayat kursi. Yang ada saya malah kayak jambak2an sama tu hantu, dalam posisi badan makin tegang dan kaku. Selanjutnya saya bilang “Allah..Allah…”, dan tiba2 rambut itu melepaskan tubuh saya dan menghilang. Dan setelah itu saya bangun dan SIALLLLLLLLLLLLLL… itu mimpi. Saya bangun (melek) dalam keadaan tangan seperti habis memegang sesuatu.

Kepala saya pusing dan waktu saya liat jam d hape, saya lihat pukul setengah 2 malam. Wiii, saya baru tidur 1,5 jam. Saya bertanya2 apa saya belum baca doa ya tadi. Siallll!! tapi kenapa latarnya harus dikamar saya sie, mbok y di tempat lain, jadi parno sendiri liat kamar.

Saya bertanya lagi, apa ini hukuman Allah karena nunda sholat. Ya, saya lagi males sholat isya’ tepat waktu. Saya flashback kejadian sebelum tidur. Saya tidur habis magrib tapi bangun jam 9 karena mau nonton sinetron kesayangan (dr.sultan) dan ternyata ada final basket tim kesayangan juga. Makanya saya baru tidur jam 12. Waktu masuk kamar, rasanya males gitu keluar lagi. Saya berpikir, ya ntar sekalian sholat malam. Dalam hati saya memohon ” ya Allah ampun tapi jangan hukum hamba dengan setan begini)”..hiksss

Kepala saya pusing, kombinasi antara ngantuk dan takut. Saya takut tidur lagi karena takut mbak sadaku itu masuk lagi dalam mimpi saya trus balas dendam karena sudah ngejambak rambutnya (imajinasine lo!). Saya kayak dalam posisinya biksu Tong yang ngantuk tp g boleh tidur sama Sun Go Kong karena ada siluman mimpi. Soalnya nanti klo tidur, si siluman bs masuk ke dalam mimpi biksu tong trus memakannya. Walah, pikiranku!

Saya bingung, lalu pindah posisi. Saya baca ayat kursi berulang2 dan berharap saya g salah baca. Saya jadi mikir kembali ke jaman kuliah dulu. Saya memang sering “TINDIHAN” kata orang jawa. Seperti ketemu setan trus g bisa gerak gitu. Ya mkn karena saya lupa doa atau entah kenapa.

Dan “beruntungnya” saya selalu ngekos di tempat yang konon disitu nyempil cerita hantu. Saya memang g pernah ketemu langsung tapi naudzubillah, g pengen juga. Mkn pernah tp cuma sekelebat. Mulai dapet cerita ada mbak kunti dibawah tangga, ada mbah2 dikamar dkk.

Mkn dalam hidup nyata saya tidak (naudzubillah) ketemu tp klo dalam mimpi biasane kok ya mampir. Yang mbah2 itu mampir trus senyum2 sama saya wkt saya tidur siang (ato sore gt). Trus mboh g jelas jg, wkt tidur saya berasa diintip (ya namanya juga mimpi, bisa cm imajinasi aja)

Kata ibu saya, g usah takut klo kita ngaji trus dibuat sholat. Trus ada juga yg bilang (entah sapa), klo takut maka auramu itu akan berkurang dan malah memungkinkan km buat dideketin. Makanya Insya Allah, sampai sekarang lempeng2 saja.

Tapi ini kok ya g bisa2 tidur lagi, jatah alarm saya kurang 1,5 jam lagi buat bener2 bangun sampek pagi (subuh). Saya berusaha ngebayangin hal lain, kayak nginget2 permainan basket yang td saya liat eh tp kok yang ada di ingatan kok, yg main basket jadi mas pocong dkk..hiyaaa….kepetttttt!!!!

Tapi setelah perjuangan setegnah jam saya berhasil tidur 1 jam (dengan mimpi yg lain, tp mimpi sm*sh..walah!!). Dan Alhamdulillah lagi saya lempeng2 saja keluar kamar pagi buta.

Huft..tp capek rasanya badanku…

Makanya jangan lupa DOA sebelum ngapa2in, terutama tidur… 😀

JODOHKU SAHABATKU

Saya selalu penasaran jalan cerita seorang teman yang merasa dan telah menemukan jodohnya. Mulai pertemuan, cerita mereka sampai akhirnya memutuskan menikah.

Kenapa?

Karena saya selalu penasaran dengan jodoh saya sendiri..hehhee… Siapa, bagaimana bertemu dan bagaimana akhirnya cerita itu akan berahkir (bahagia atau sangat bahagia) 😀

Apakah orang itu adalah orang yang selalu berantem dengan saya ataukah teman yang sama sekali tidak terpikirkan dan ternyata dia jodoh saya ataukah orang asing yang ketika bertemu pertama langsung membuat jantung saya serasa ingin meloncat dari tempatnya. Ow..ow..ow… Saya selalu berdoa, pertemuan itu akan indah dan berakhir indah juga. 😀

Rasa penasaran saya tentang jodoh saya, sering saya bayangkan seperti pertemuan saya dengan sahabat-sahabat saya dulu.

Pertemuan singkat yang menautkan hati kami hampir 8 tahun ini. Pertama bertemu, saling kenalan waktu penerimaan mahasiswa baru, SKSD (sok kenal, sok dekat) dan langsung nyambung. So sweet (selalu senang mengiingatnya).

Atau pertemuan yang bagi saya dulu, menyeramkan. Ya, karena karakter sahabat saya itu “keras”, jadi kesan pertamanya jadinya gitu..hehhe.. Tapi, ternyata itulah jodoh, kita g pernah tahu jalannya. Tiba2 saja nyambung dan hubungan itu tetap terpelihara meski jarak dan waktu memisahkan. 😀

Kata jodoh sebenarnya memang tidak selalu berlaku hanya untuk kekasih atau suami (istri), tapi saya selalu percaya, Tuhan itu sutradara PALING TOP untuk cerita hidup hambanya, khususnya saya.

Dan itulah jodoh saya saat ini, sahabat2 saya. Mereka yang selalu bisa mengisi, mendukung, dan menghiasi hidup saya sehingga hidup terasa indah. 🙂

Lalu, siapakah jodoh anda???

**Love u all my dear friends, aku mencintaimu karena Allah ukhthi / akhi**

Wanita takut dikatakan tua, benarkah??

Jarang seorang wanita berterus terang tentang umurnya kepada teman atau kenalan baru. Masalahnya, terbesit rasa malu dihatinya jika ternyata umurnya sudah “tua”. Benarkah begitu?

Sebaliknya, jika sebenarnya umurnya masih terbilang muda tapi ternyata dari penampilan dan “penampakan” (terlihat) tua juga akan membuat hati wanita sedih. Iya kah?

Beberapa wanita, melakukan banyak cara agar tidak kelihatan tua atau menyamarkan umur yang sebenarnya. Misal : dengan menggunakan make up dan perawatan atau berdandan lebih fashionable agar kelihatan gaul dan lebih muda.

Sebenanya apa yang mendasari sikap seperti itu?

Memang, wanita akan bangga bila dikatakan cantik. Dan ternyata, kata “muda” seperti “kemutlakan” dari kata cantik. Padahal klo dipikir lebih, tidak seperti itu juga.

Ketika seseorang itu muda belum tentu dia cantik, ada banyak wanita kelihatan lebih cantik ketika mereka dewasa dan kelihatan matang. Ini bukan karena mereka sering merawat diri saja tetapi terlihat cantik karena pemikiran mereka tentang hidup dan tentang mereka sendiri.

Terkadang, dalam keseharian kita, make up 1 ton-pun tidak dapat membuat kita jadi lebih cantik. Pakaian, sepatu, tas dari merek A sampai Z belum tentu bisa membuat kita tampil menarik. Bila hati kita kosong, tidak sejahtera, tanpa rasa syukur, kita hanya seperti patung peraga” (BECKY TUMEWU )

Ternyata tidak semua wanita malu, marah, atau tersinggung dengan masalah umur. Mereka menyadari umur yang ada dan menerima itu sebagai sebuah berkah. Mensyukuri telah diberikan kesempatan hidup sampai umur mereka sekarang.

Nah, bagaimana dengan anak muda yang dikatakan tua?

Ada beberapa wanita muda yang tidak menerima tentunya, tapi tidak sedikit yang bisa menerima “pengakuan” orang lain tentang diri mereka tersebut. Mereka itu anak muda yang dewasa tentunya.

Lalu kenapa harus takut dikatakan tua? Tua itu pasti tapi dewasa itu pilihan, semoga ketika semakin tua umur seseorang khususnya wanita, semakin dewasa pula cara berpikirnya. Karena hal itu akan membuat seseorang terlihat cantik daripada orang lain. 🙂

Alay teriak Alay

Saya paling males klo liat anak, liat tulisan, denger orang ngomong ALAY.  Bikin panas hati plus ngikik g tahan sama mereka yang rata2 ABG. Parahnya adek2 saya ikutan alay lagi, duh bikin pusing!!

Alay tu apaan sie?

Ternyata setelah saya searching gt, ALAY itu singkatan dari Anak Layangan. Nah loh, kapan layangan nikahnya, kok  udah punya anak,saya ga diundang lagi?? (dudul akut)

Bayangan apa yg terlintas dalam benak km kalo denger anak alay, dia biasanya keliatan sok gaul, fotonya narsis dimana2, Kalo foto pake miring2, monyongin bibir, suka jepret dari atas sampek kebalik-balik dan pake nunjukin klo pinter ngitung (nunjukin 1,2 ato 3 jari). Ada lagi yang ini bikin keki, tulisan yang ga bisa dibaca oleh manusia biasanya.

Contohnya nulis nama di FB pake tulisan aneh dan susah dibaca. Kayak adek2 saya, yang suka nulis namanya pake kata2 g jelas. Klo ga liat fotonya, saya juga g bakal ngenalin dia adek saya. Huft!

Contoh lain: klo sms ato chat pake tulisan sama g jelasnya, sampek saya marah2. “ngomong apaan sie, ga ngerti aku”, tanggepan adek2ku,”uh, mb g gaul”. Nah loh, pengen tak sambit sepatu sayangnya jauh…sabar..sabar…

Tapi klo diliat dari ciri2 yang saya sendiri paparkan diatas (ngemeng apaan se?), ternyata saya dulu juga sering foto2 miring2, narsis dimana2, pake monyong bibir biar keliatan seksih dan nunjukin pinter ngitung (nunjukin 2 jari). Ya meski, saya ga pake tulisan susah dibaca kayak ABG sekarang. Hummm…klo begitu saya dulu alay juga. Meski saya dl, g tau klo kayak gt itu alay..hehee

Kayaknya setiap masa pasti ada hal2 “tidak biasa” yang berasal dari ABG. Yah, mungkin karena keinginan diri dianggap exis, punya sesuatu dan rasa ingin adanya pengakuan. Secara Anak Baru Gedhe, jadi mkn rasanya ingin nunjukin “nie lo gue udah gedhe dan bisa gini gitu”. Meski ga semua ABG begitu atau hanya ingin senang-senang saja.

Dan mkn, kita sebagai manusia yang ngerasa dewasa (karena lahir lebih dulu), menganggap klo fenomena itu adalah hal yang g banget dan sering dianggap mengganggu. Padahal, bukankah kita waktu masa2 ABG juga ga jauh beda sama sekarang, cuma mkn kadarnya aja beda.

Saya memiliki asumsi, jika mereka bertambah umur dan mengenal dunia yang lebih komplek selain main2 dan sekolah, mereka akan berhenti bertingkah aneh-aneh.Kalau keanehan yg kita anggap itu cm sebatas, foto, tulisan dan penampilan saja, saya rasa masih tidak terlalu mengawatirkan. Dengan catatan tidak melanggar norma aja sie.

Humm, sekarang saya jadi lebih bisa dan berusaha memahami adek2 saya yang sering bertingkah aneh. Tetep dilihat dan dibimbing aja, pokoknya ke”aneh”an itu tidak menjerumuskan ke hal negatif. Lucu juga ternyata klo dipikir.

Nah sekarang ada yang tahu bahasa ini ga?? (copas dari tetangga)

qMo mANk cLiD wAd cYanK m qHo

I’m ReGrEeEeeEEeeEet nOw

qoH tLuZ”aN uCHA bWaD tTeP qEqEUh cXnK qMo

pusing kan..hehee…

bukan mimpi

Hari ini aku berharap dapat udara segar, karena setelah kuintip dari candela langit benar2 biru dan matahari bersinar sangat terang. Aku sudah siap dengan tas ransel dan tak lupa buah apel di tangan kanan. Ok, hari ini sarapan itu dulu sebelum bertemu teman2, pikirku.

Kubuka pintu dan kuhirup dalam2 udara hari ini, huft..segarnya, indahnya dunia jika Surabaya sesegar kota ini..heehhee…

Satu meter aku berjalan, ada yang berteriak disampingku “DASAR KEPALA BATU!!”, aku kaget dan  melihat dia dan kuamati, sepertinya dia tak asing tp siapa. Aku tak peduli dan terus berjalan. Ketika melewati taman kulihat ada nenek2 yang duduk, tiba2 dia melihatku dan berteriak “ DASAR EGOIS!!!”. Aku sedikit tersinggung  tp karena kupikir aku tak kenal maka aku pun berjalan terus meninggalkan dia.

Aku berbelok dan kulihat ada anak2 kecil bermain bola, aku tertawa karena tingkah laku mereka. Tiba2 mereka berhenti ketika melihatku, tawa yang tadi kudengar berganti pandangan tajam. Diantara meraka ada yang berteriak “ ORANG MENYEBALKAN, SELALU BUAT ORANG SAKIT HATI”. Dan tiba2 saja kepalaku terantuk bola yang tanpa kusadari dia tendangkan padaku, dughh..”Aduh…”, aku berhenti berjalan dan menahan sakit dikepala dan hatiku. Ok, aku gpp, cuma anak usil, kupikir. Aku terus berjalan meninggalkan mereka dengan kepala agak pusing. Aku bertanya2 dalam hati, kenapa dengan hari ini, kenapa aku sial sekali?

Baiklah jalan yang aku lalui sekarang sepi, jadi aku tak akan bertemu orang aneh lagi, pikirku. Diujung jalan kutemukan pasar yang sangat ramai. Tiba2 saja penjual daging yang baru saja kulewati melemparkan seonggok daging dan berteriak “DASAR PEMBAWA SIAL”. Aku marah sekali tapi seketika diam karena aku tak tahu harus bagaimana. Ternyata teriakan penjual daging itu memicu orang2 disekitarku. Entah itu pembeli atau penjual yang ada disana. Seketika bermacam-macam sayuran dilemparkan mereka padaku, sambil berteriak-teriak ,“DASAR KERAS KEPALA”..”DASAR BODOH”..”MENYEBALKAN”….”EGOIS”…”SOK BAIK”…”WANITA APA KAU INI”…”TAK TAHU DIRI”…”WANITA PLIN PLAN”..”PENAKUT”…”SENSITIF”…

Aku hanya bisa diam dan melindungi kepalaku dari apapun yang mereka lemparkan. Berusaha menutup telingaku dari teriakan-teriakan yang kudengar. Semakin lama semakin banyak orang yang melempariku, mereka mengeroyokku seperti pencuri ayam atau pencopet yang tertangkap. Aku benar2 tak tahan, aku hanya bisa menangis dan diam tanpa mampu membalas.

Entah dari mana kekuatan itu, aku mulai berdiri menerobos kepungungan mereka dan berlari sejadi-jadinya. Aku tak peduli apel yang tadi kubawa jatuh, jaket kesayanganku kotor dengan berbagai macam warna. Yang ada dipikiranku saat itu hanya ingin melarikan diri dari tempat itu.

Tanpa kusadari kudengar bel keras TOTTTTTTTT…..!!!”woi minggir”, saat kusadari aku hanya bisa melihat kilauan lampu dan kurasakan tubuhku terhuyung jatuh.BRAAAKKKK!!!! Kepalalu pusing sekali. Aku hanya bisa merintih tak bergerak dan menangis.

Kurasakan ada yang menyentuhku, “dhe, bangun! Kamu kenapa?”, suara itu semakin jelas kudengar, “dhe..dhe…bangun!!”. Kucoba membuka mata dengan tangis yang tak pernah berhenti. Kulihat mata indah itu, seorang laki2 berkaos putih, berwajah manis sedang memandangku penuh kecemasan.

Aku mencoba bangun dan terisak, dia menarik kepalaku didadanya dan bilang padaku “tenanglah, kamu baik-baik saja. Kamu baik-baik saja”. Aku lemas dan menurutinya saja. Dia memelukku dan mencoba menenangkanku tapi entah tangisku tak berhenti tp bertambah keras. “Apa aku benar2 keras kepala, egois, aku menyebalkan??? Apa itu benar???”,dalam tangisku aku mencoba menirukan teriakan2 yang kuingat. Hatiku sakit sekali, YA TUHAN, apa aku benar2 buruk. Aku sedih sekali. Ternyata aku buruk sekali.

Mataku panas, kepalaku pusing dan dadaku sakit sekali tp entah nyaman sekali ada dipelukannya. “tenanglah, kamu tidak seburuk itu. Dengarkan, apapun anggapan orang kamu jangan dengarkan karena aku tak pernah menganggapmu seperti itu. Bagiku kamu adalah orang terbaik yang pernah kutemui”

Aku mendengarkan suaranya yang besar itu dengan seksama meski terus terisak. Kenapa dia seakan-akan tak asing, bahkan kurasa aku telah mengenalnya lama sekali. Siapa dia??

Aku tahu mkn skg kaosnya sudah basah dengan air mataku bahkan ingusku. Aku hanya bisa menangis mengingat semua yang telah terjadi padaku, apakan itu mimpi, batinku.

Aku mencoba membuka mataku, aku sudah tidak dijalan sekarang. Aku di sebuah ruangan. Di sebuah kamar dan di atas ranjang empuk. Aku mencoba melepaskan diri dari laki2 itu, kulihat sekeliling dengan penuh curiga. Dimanakah aku sekarang.

Laki-laki itu menyentuh kepalaku dan berkata,”kamu dikamar sayang, kenapa ada yang aneh?”. Tentu saja aneh, batinku. Barusan aku dijalan, bertemu dengan banyak orang aneh dengan tingkah laku dan teriakan2 mereka.

Aku mulai memandangi laki-itu, “kamu siapa?”, mata indah itu tersontak kaget tapi setelah itu dengan lembut menyentuh kepalaku dengan tangannya lagi. “Aku adalah belahan hidupmu sayang, orang yang akan selalu ada untukmu dimanapun dan dalam keadaan apapun. Aku adalah orang yang akan menemanimu seumur hidupmu, menerimamu dengan segala kekurangan yang kau miliki”.

Aku hanya bisa terpesona dengan mata indah dan kata2 itu, entah bagaimana hatiku yang sakit mulai meluruh tenang. Sayup-sayup terdengar lagu itu…

When I see your face, there’s not a thing that I would change

Cause you’re amazing, just the way you are

And when you smile, the whole world stops and stares for a while

Because girl you’re amazing, just the way you are

The way you are, the way you are

…………………………………